Tuesday, 8 January 2013

PSIKOLOGI PERKEMBANGAN



PSIKOLOGI PERKEMBANGAN



Pendahuluan
Anak taman kanak-kanak adalah anak yang sedang berada dalam
rentang usia 4-6 tahun, yang merupakan sosok individu yang sedang berada
dalam proses perkembangan. Perkembangan anak merupakan proses
perubahan perilaku dari tidak matang menjadi matang, dari sederhana
menjadi kompleks, suatu proses evolusi manusia dari ketergantungan menjadi
makhluk dewasa yang mandiri. Perkembangan anak adalah suatu proses
perubahan dimana anak belajar menguasai tingkat yang lebih tinggi dari
aspek-aspek : gerakan, berpikir, perasaan, dan interaksi baik dengan sesama
maupun dengan benda-benda dalam lingkungan hidupnya.
Proses pendidikan bagi anak usia 4-6 tahun secara formal dapat
ditempuh di taman kanak-kanak atau radiathul anfal. Lembaga ini merupakan
lembaga pendidikan yang ditujukan untuk melaksanakan suatu proses
pembelajaran agar anak dapat mengembangkan potensi-potensinya sejak dini
sehingga anak dapat berkembang secara wajar sebagai seorang anak. Melalui
suatu proses pembelajaran sejak usia dini, diharapkan anak tidak saja siap
untuk memasuki jenjang pendidikan lebih lanjut, tetapi yang lebih utama agar
anak memperoleh rangsangan-rangsangan fisik-motorik, kognitif, sosial, dan
emosi sesuai dengan tingkat usianya.
Membantu proses pengembangan berbagai aspek perkembangan anak
perlu diawali dengan pemahaman tentang perkembangan anak, karena
perkembangan anak berbeda dengan perkembangan anak remaja atau orang
dewasa. Anak memiliki karakteristik tersendiri dan anak memiliki dunianya
sendiri. Untuk mendidik anak usia dini, perlu dibekali pemahaman tentang
dunia anak dan bagaimana proses perkembangan anak. Dengan pemahaman
ini diharapkan para pendidik anak usia dini memiliki pemahaman yang lebih
baik dalam menentukan proses pembelajaran ataupun perlakuan pada anak
yang dibinanya.

A. Karakteristik Anak
Sebagai pendidik anak usia dini khususnya anak usia taman kanakkanak,
kita perlu mengetahui siapa anak yang akan dihadapi dan bagaimana
karakteristik yang dimiliki mereka. Batasan tentang masa anak ditemukan
cukup bervariasi. Dalam pandangan mutakhir yang lajim dianut di negara
maju, istilah anak usia dini (early childhood) adalah anak yang berkisar
antara usia 0-8 tahun. Namun bila dilihat dari jenjang pendidikan yang
berlaku di Indonesia, maka yang termasuk dalam kelompok anak usia dini
2
adalah anak usia SD kelas rendah (kelas 1-3), Taman Kanak-kanak
(kindergarten), kelompok bermain (play group) dan anak masa sebelumnya
(masa bayi).

1. Masa Kanak-kanak
Menurut Montessori (Hurlock, 1978) anak usia 3-6 tahun adalah anak
yang sedang berada dalam periode sensitif atau masa peka, yaitu suatu
periode dimana suatu fungsi tertentu perlu dirangsang, diarahkan sehingga
tidak terhambat perkembangannya. Bila kemampuan berbicara anak tidak
dirangsang maka anak akan mengalami kesulitan berbicara pada masa-masa
selanjutnya. Contoh berikut ini sering kita temui sehari-hari. Seorang anak
berusia tiga tahun mengajak ibunya untuk tidur siang dengan kata-kata ”Ma,
bo ma, ma bo ma”.
Ilustrasi di atas menggambarkan bahwa anak menunjukkan keinginan
untuk menyampaikan sesuatu tetapi belum jelas ucapannya. Untuk kondisi
seperti ini anak perlu dimotivasi dan dilatih kemampuan berbicaranya agar
dapat menyampaikan apa yang diinginkannya dengan baik dan benar.
Selain pendapat di atas, Maria Montessori juga menyatakan bahwa
masa sensitif anak pada usia ini mencakup sensitif terhadap keteraturan
lingkungan, mengeksplorasi lingkungan dengan lidah dan tangan, sensitif
untuk berjalan, sensitif terhadap obyek-obyek kecil dan detail, serta terhadap
aspek-aspek sosial kehidupan.
Ilustrasi lain yang menggambarkan bagaimana anak mengeksplorasi
lingkungan dapat disimak dalam contoh berikut ini. “Nani seorang anak
berusia 3,5 tahun sedang bermain di halaman depan. Ia asyik mengorekngorek
tanah dengan sebatang lidi. Ternyata Nani melihat di tempat itu ada
lubang kecil dan keluar beberapa semut.
Gambaran di atas menggambarkan bahwa Nani berusaha mengetahui
mengapa ada lubang kecil di tanah dan mengapa ada beberapa semut keluar
dari lubang tersebut. Apa yang dilakukan Nani menunjukkan bahwa seorang
anak yang berada pada masa usia ini akan berusaha untuk memenuhi rasa
ingin tahunya dengan mengeksplorasi lingkungan melalui panca indranya.
Erikson (Helms & Turner, 1994) memandang periode usia 4-6 tahun
sebagai fase sense of initiative. Pada periode ini anak harus didorong untuk
mengembangkan prakarsa, seperti kesenangan untuk mengajukan pertanyaan
dari apa yang dilihat, didengar dan dirasakan. Jika anak tidak mendapat
hambatan dari lingkungannya, maka anak akan mampu mengembangkan
prakarsa, dan daya kreatifnya, dan hal-hal yang produktif dalam bidang yang
disenanginya. Guru yang selalu menolong, memberi nasehat, dan membantu
mengerjakan sesuatu padahal anak dapat melakukannya sendiri, menurut
Erikson dapat membuat anak tidak mendapatkan kesempatan untuk berbuat
kesalahan atau belajar dari kesalahan itu.
Pada fase ini terjamin tidaknya kesempatan untuk berprakarsa (dengan
adanya kepercayaan dan kemandirian yang memungkinkannya untuk
berprakarsa), akan menumbuhkan kemampuan untuk berprakarsa. Sebaliknya
kalau terlalu banyak dilarang dan ditegur, anak akan diliputi perasaan serba
salah dan berdosa (guilty).
Contoh yang dapat diamati dari kehidupan sehari-hari anak, dimana
anak mencoba untuk berprakarsa dapat disimak dalam ilustrasi berikut ini.
“Nadia seorang anak berusia 4 tahun pada dasarnya cukup cerdas dan selalu
ingin tahu tentang sesuatu. Satu waktu ia ingin membuka lemari baju ibunya,
tapi lemari itu terkunci. Nadia melihat kunci lemari itu tergantung di lemari
tersebut. Dengan keberanian dan rasa ingin tahunya, Nadia mencoba
memutar-mutar kunci lemari tersebut, dan akhirnya berhasil dapat membuka
lemari baju ibunya”.
Dari peristiwa di atas dapat difahami bahwa bila lingkungan
mendukung proses berprakarsa, maka anak dapat melaksanakan dan
membuktikan prakarsanya dengan senang hati. Sebaliknya, bila lingkungan
tidak memberikan dukungan, maka prakarsa itu tidak dapat terwujud dan
cenderung membuat anak tidak mau
mencobanya lagi.
Coba Anda cermati gambar di samping
ini, bagaimana anak mencoba untuk melakukan
aktivitas dan mewujudkan keinginannya.
Menarik bukan? Nampak anak berusaha untuk
mewujudkan keinginannya dan berusaha
menunjukkan prakarsanya.
Seorang ahli lain bernama Froebel (Roopnaire, J.L & Johnson, J.E.,
1993) mengungkapkan bahwa masa anak merupakan suatu fase yang sangat
penting dan berharga, dan merupakan masa pembentukan dalam periode
kehidupan manusia. Oleh karenanya masa anak sering dipandang sebagai
masa emas (golden age) bagi penyelenggaraan pendidikan. Masa anak
merupakan fase yang sangat fundamental bagi perkembangan individu karena
pada fase inilah terjadinya peluang yang sangat besar untuk pembentukan dan
pengembangan pribadi seseorang. Menurut Froebel, jika orang dewasa
mampu menyediakan suatu “taman” yang dirancang sesuai dengan potensi
dan bawaan anak, maka anak akan berkembang secara wajar.
Jean Piaget dan Lev Vygotsky para ahli konstruktivis berpendapat
bahwa anak bersifat aktif dan memiliki kemampuan untuk membangun
pengetahuannya. Secara mental anak mengkonstruksi pengetahuannya
melalui refleksi terhadap pengalamannya. Anak memperoleh pengetahuan
bukan dengan cara menerima secara pasif dari orang lain, melainkan dengan
cara membangunnya sendiri secara aktif melalui interaksi dengan
 lingkungannya. Anak adalah makhluk belajar aktif yang dapat mengkreasi
dan membangun pengetahuannya.
Dalam kehidupan sehari-hari dapat kita saksikan anak tidak takut untuk
mencoba dan menemukan sesuatu. Seorang anak yang baru dapat berjalan
akan terus mencoba menaiki tangga walaupun tangga itu cukup tinggi. Ia
akan menunjukkan sikap mencoba dengan terus menerus menaiki tangga
tersebut. Aktivitas seperti itu terus diulang seolah anak tidak lelah
melakukannya. Ketika anak mencoba seperti itu, anak mengamati dan
membangun pengetahuannya sendiri.
Di lingkungan sekitar Anda, pasti
Anda juga dapat menemukan aktivitasaktivitas
anak yang menggambarkan rasa
keingintahuan, keberanian untuk mencoba,
dan keberanian anak dalam menyimpulkan
pengetahuan yang diperoleh anak dari
lingkungannya. Anak yang ada dalam
gambar di samping menurut Anda apakah
juga sedang menunjukkan rasa ingin
tahunya? Apa kira-kira yang ada dalam
pikiran anak saat itu?

2. Ciri Masa Kanak-kanak
Moeslichatoen R. (dalam Tim Dosen FIP IKIP Malang:1988)
mengemukakan ciri pertumbuhan kejiwaan anak TK sebagai berikut.
a. Kemampuan melayani kebutuhan fisik secara sederhana sudah mulai
tumbuh.
b. Mulai mengenal kehidupan sosial dan pola sosial yang berlaku yang
manifestasinya nampak: kesenangan untuk berkawan, kesanggupan
mematuhi peraturan, menyadari hak dan tanggungjawab, kesanggupan
bergaul dan bekerjasama dengan orang lain.
c. Menyadari dirinya berbeda dengan anak lain yang mempunyai keinginan
dan perasaan tertentu.
d. Masih tergantung pada orang lain dan memerlukan perlindungan dan
kasih sayang orang lain.
e. Belum dapat membedakan antara yang nyata dengan khayal
f. Mempunyai kesanggupan imitasi dan identifikasi kesibukan orang dewasa
(dalam bentuk sederhana) di sekitarnya melalui kegiatan bermain.
g. Kemampuan memecahkan persoalan dengan berpikir berdasarkan hal-hal
kongkrit.
h. Kemampuan menyesuaikan reaksi emosi terhadap kejadian yang dialami,
sehingga anak dapat dilatih untuk menguasai dan mengarahkan ekspresi
perasaan dalam bentuk yang lebih baik.
i. Dorongan untuk mengeksploitasi lingkungan fisik dan sosial mulai
tumbuh dengan ditandai seringnya bertanya tentang segala sesuatu kepada
orang di sekitarnya untuk memperoleh informasi atau pengalaman.
Rasa ingin tahu dan sikap antusias yang kuat terhadap segala sesuatu
merupakan ciri yang menonjol pada anak usia 4-5 tahun. Anak memiliki
sikap berpetualang (adventurousness) yang kuat. Anak akan banyak
memperhatikan, membicarakan atau bertanya tentang berbagai hal yang
sempat dilihat atau didengarnya.
Minatnya yang kuat untuk mengobservasi lingkungan dan bendabenda
di sekitarnya membuat anak usia 4-5 tahun senang ikut bepergian ke
daerah-daerah. Ia akan sangat mengamati bila diminta untuk mencari sesuatu.
Bagi pertumbuhan fisik, anak usia 4-5 masih memerlukan aktivitas
yang banyak. Kebutuhan anak untuk melakukan berbagai aktivitas sangat
diperlukan, baik untuk pengembangan otot-otot kecil maupun otot-otot besar.
Gerakan-gerak fisik ini tidak sekedar penting untuk mengembangkan
keterampilan fisik saja, tetapi juga dapat berpengaruh positif terhadap
penumbuhan rasa harga diri anak dan bahkan perkembangan kognisi.
Keberhasilan anak dalam menguasai
keterampilan-keterampilan motorik
dapat membuat anak bangga akan
dirinya.
Coba perhatikan gambar di
samping ini, anak sangat antusias
bermain dengan temannya. Bersama
teman, anak mengembangkan
kemampuannya diantaranya kemampuan
fisik motorik.
Sejalan dengan perkembangan keterampilan fisik, anak usia sekitar
lima tahun semakin berminat pada teman-temannya. Ia akan mulai
menunjukkan hubungan dan kemampuan bekerja sama yang lebih intens
dengan teman-temannya. Anak memilih teman berdasarkan kesamaan
aktivitas dan kesenangan.
Kualitas lain dari anak usia ini adalah abilitas untuk memahami
pembicaraan dan pandangan orang lain semakin meningkat sehingga
keterampilan komunikasinya juga meningkat. Penguasaan akan keterampilan
berkomunikasi ini membuat anak semakin senang bergaul dan berhubungan
dengan orang lain.
Anak usia TK adalah sosok individu yang sedang menjalani suatu
proses perkembangan dengan sangat pesat dan sangat fundamental bagi
kehidupan selanjutnya. Anak memiliki dunia dan karakteristik tersendiri yang
jauh berbeda dari dunia dan karakteristik orang dewasa. Anak sangat aktif,
dinamis, antusias dan hampir selalu ingin tahu terhadap apa yang dilihat dan
didengarnya serta seolah-olah tak pernah berhenti untuk belajar.
B. Perkembangan Anak
Perkembangan adalah suatu perubahan fungsional yang bersifat
kualitatif, baik dari fungsi-fungsi fisik maupun mental sebagai hasil
keterkaitannya dengan pengaruh lingkungan. Perkembangan ditunjukkan
dengan perubahan yang bersifat sistematis, progresif dan berkesinambungan.

Perubahan Bersifat Sistematis
Perubahan dalam perkembangan yang ditunjukkan dengan adanya
saling kebergantungan atau saling mempengaruhi antara aspek-aspek fisik
dan psikis dan merupakan satu kesatuan yang harmonis. Misalnya anak
diperkenalkan bagaimana cara memegang pensil, membuat huruf-huruf dan
diberi latihan oleh orang tuanya. Kemampuan belajar menulis akan mudah
dan cepat dikuasai anak apabila proses latihan diberikan pada saat ototototnya
telah tumbuh dengan sempurna, dan saat untuk memahami bentuk
huruf telah diperoleh. Dengan demikian anak akan mampu memegang pensil
dan membaca bentuk huruf.

Perubahan Bersifat Progresif
Perkembangan yang ditunjukkan dengan adanya perubahan yang terjadi
bersifat maju, meningkat dan mendalam baik secara kualitatif maupun
kuantitatif. Misalnya, perubahan pengetahuan dan kemampuan anak dari
yang bersifat sederhana berkembang ke arah yang lebih kompleks.

Perubahan Bersifat Berkesinambungan
Berkesinambungan ditunjukkan dengan adanya perubahan yang
berlangsung secara beraturan atau berurutan, tidak bersifat meloncat-loncat
atau karena unsur kebetulan. Misalnya, agar anak mampu berlari maka
sebelumnya anak harus mampu berdiri dan merangkak terlebih dahulu.
Melalui belajar anak akan berkembang, dan akan mampu mempelajari
hal-hal yang baru. Perkembangan akan dicapai karena adanya proses belajar,
sehingga anak memperoleh pengalaman baru dan menimbulkan perilaku
baru.

1. Prinsip-prinsip Perkembangan Anak
Dalam perkembangan anak dikenal prinsip-prinsip perkembangan
sebagai berikut:

a. Perkembangan berlangsung seumur hidup dan meliputi semua aspek.
Perkembangan bukan hanya berkenaan dengan aspek-aspek tertentu tetapi
menyangkut semua aspek. Perkembangan aspek tertentu mungkin lebih
terlihat dengan jelas, sedangkan aspek yang lainnya lebih tersembunyi.
Perkembangan tersebut juga berlangsung terus sampai akhir hayatnya,
hanya pada saat tertentu perkembangannya lambat bahkan sangat lambat,
sedangkan pada saat lain sangat cepat. Jalannya perkembangan individu
itu berirama dan irama perkembangan setiap anak tidak selalu sama.

b. Setiap anak memiliki kecepatan (tempo) dan kualitas perkembangan yang
berbeda. Seorang anak mungkin mempunyai kemampuan berpikir dan
membina hubungan sosial yang sangat tinggi dan tempo
perkembangannya dalam segi itu sangat cepat, sedang dalam aspek
lainnya seperti keterampilan atau estetika kemampuannya kurang dan
perkembangannya lambat. Sebaliknya, ada anak yang keterampilan dan
estetikanya berkembang pesat sedangkan kemampuan berpikir dan
hubungan sosialnya agak lambat.

c. Perkembangan secara relatif beraturan, mengikuti pola-pola tertentu.
Perkembangan sesuatu segi didahului atau mendahului segi yang lainnya.
Anak bisa merangkak sebelum anak bisa berjalan, anak bisa meraban
sebelum anak bisa berbicara, dan sebagainya.

d. Perkembangan berlangsung secara berangsur-angsur sedikit demi
sedikit. Secara normal perkembangan itu berlangsung sedikit demi sedikit
tetapi dalam situasi-situasi tertentu dapat juga terjadi loncatan-loncatan.
Sebaliknya dapat juga terjadi kemacetan perkembangan aspek tertentu.
e. Perkembangan berlangsung dari kemampuan yang bersifat umum menuju
ke yang lebih khusus, mengikuti proses diferensiasi dan integrasi.
Perkembangan dimulai dengan dikuasainya kemampuan-kemampuan
yang bersifat umum, seperti kemampuan memegang dimulai dengan
memegang benda besar dengan kedua tangannya, baru kemudian
memegang dengan satu tangan tetapi dengan kelima jarinya.
Perkembangan berikutnya ditunjukkan dengan anak dapat memegang
dengan beberapa jari, dan akhirnya menggunakan ujung-ujung jarinya.
f. Secara normal perkembangan individu mengikuti seluruh fase, tetapi
karena faktor-faktor khusus, fase tertentu dilewati secara cepat, sehingga
nampak ke luar seperti tidak melewati fase tersebut, sedangkan fase
lainnya diikuti dengan sangat lambat, sehingga nampak seperti tidak
berkembang.
8
g. Sampai batas-batas tertentu, perkembangan sesuatu aspek dapat
dipercepat atau diperlambat. Perkembangan dipengaruhi oleh faktor
pembawaan dan juga faktor lingkungan. Kondisi yang wajar dari
pembawaan dan lingkungan dapat menyebabkan laju perkembangan yang
wajar pula. Kekurangwajaran baik yang berlebih atau berkekurangan dari
faktor pembawaan dan lingkungan dapat menyebabkan laju
perkembangan yang lebih cepat atau lebih lambat.
h. Perkembangan aspek-aspek tertentu berjalan sejajar atau berkorelasi
dengan aspek lainnya. Perkembangan kemampuan sosial berkembang
sejajar dengan kemampuan berbahasa, kemampuan motorik sejajar
dengan kemampuan pengamatan dan lain sebagainya.
i. Pada saat-saat tertentu dan dalam bidang-bidang tertentu perkembangan
pria berbeda dengan wanita. Pada usia 12-13 tahun, anak wanita lebih
cepat matang secara sosial dibandingkan dengan laki-laki. Fisik laki-laki
umumnya tumbuh lebih tinggi dibandingkan dengan wanita. Laki-laki
lebih kuat dalam kemampuan inteleknya sedangkan wanita lebih kuat
dalam kemampuan berbahasa dan estetikanya.

2. Tugas-tugas Perkembangan Masa Kanak-kanak
Pada beberapa bulan pertama dari kelahirannya, aspek yang memegang
peranan penting dari bayi adalah sekitar mulutnya. Mulut bukan hanya alat
untuk makan dan minum, tetapi juga alat komunikasi dengan dunia luar. Bayi
mendapatkan beberapa pengalaman dan rasa senang melalui sentuhansentuhan
dengan mulutnya. Baru selanjutnya dengan mata, telinga dan tangan
yang berperan sebagai alat penghubung dengan dunia luar. Dengan berpusat
pada mulut, dibantu dan dilengkapi dengan alat-alat indera dan anggota
badan, bayi mengadakan hubungan dan belajar tentang dunia sekitar. Melalui
interaksi dengan menggunakan alat tersebut dengan lingkungannya, bayi
memperoleh kesan dan memahami lingkungannya.
Pada tahun kedua, seorang bayi telah mulai belajar berdiri sendiri, di
samping ketergantungannya yang masih sangat besar terhadap orang tuanya.
Bayi berusaha memecahkan beberapa permasalahan yang dihadapinya. Hal
ini sangat berpengaruh besar terhadap perkembangan kepribadiannya. Pada
tahun berikutnya anak mulai dapat mengontrol cara-cara buang air, dan ia
juga mulai mengadakan eksplorasi terhadap lingkungannya.
Pada tahun keempat dan kelima, anak sudah mencapai kesempurnaan
dalam melakukan gerakan seperti berjalan, berlari, meloncat dan sebagainya.
Gerakan-gerakan ini sangat berperan sekali dalam perkembangan selanjutnya.
Pada akhir masa kanak-kanak, anak bukan saja mencapai kesempurnaan
dalam gerakan-gerak fisik, tetapi juga telah menguasai sejumlah kemampuan
kognitif, sosial bahkan moral.
9
Beberapa tugas perkembangan yang muncul dan harus dikuasai oleh
anak pada masa ini adalah:
a. Belajar berjalan. Pada usia sekitar satu tahun, tulang dan otot-otot bayi
telah cukup kuat untuk melakukan gerakan berjalan. Berjalan merupakan
puncak dari perkembangan gerak pada masa bayi.
b. Belajar mengambil makanan. Makanan merupakan kebutuhan biologis
utama pada manusia. Dengan diawali oleh kemampuan mengambil dan
memakan sendiri makanan yang dibutuhkannya, bayi telah memulai
usaha memenuhi sendiri kebutuhan hidupnya.
c. Belajar berbicara. Bicara merupakan alat berpikir dan berkomunikasi
dengan orang lain. Melalui tugas ini anak mempelajari bunyi-bunyi yang
emngandung arti dan berusaha mengkomunikasikannya dengan orangorang
di sekitarnya. Melalui penguasaan akan tugas ini anak akan
berkembang pula kecakapan sosial dan kognitifnya.
d. Belajar mengontrol cara-cara buang air. Pengontrolan cara buang air
bukan hanya berfungsi menjaga kebersihan, tetapi juga menjadi indikator
utama kemampuan berdiri sendiri, pengendalian diri dan sopan santun.
Anak yang sudah menguasai cara-cara buang air dengan baik, termasuk
tempat dan pemeliharaan kebersihannya, pada tahap selanjutnya akan
mampu mengendalikan diri dan bersopan santun.
e. Belajar mengetahui jenis kelamin. Dalam masyarakat akan selalu ditemui
individu dengan jenis kelamin pria atau wanita, walaupun ada juga yang
berkelainan. Anak harus mengenal jenis-jenis kelamin ini baik ciri-ciri
biologisnya maupun sosial kulturalnya serta peranan-peranannya.
Pengenalan tentang jenis kelamin sangat penting bagi pembentukan
peranan dirinya serta penentuan bentuk perlakuan dan interaksi baik
dengan jenis kelamin yang sama maupun berbeda dengan dirinya.
f. Menguasai stabilitas jasmaniah. Pada masa bayi, kondisi fisiknya sangat
labil dan peka, mudah sekali berubah dan kena pengaruh dari luar. Pada
akhir masa kanak-kanak, ia harus memiliki jasmani yang stabil, kuat,
sehat, seimbang agar mampu melakukan tuntutan-tuntutan perkembangan
selanjutnya.
g. Memiliki konsep sosial dan fisik walaupun masih sederhana. Anak hidup
dalam lingungan fisik dan sosial tertentu. Agar dapat hidup secara wajar
dan menyesuaikan diri dengan keadaan dan tuntutan dari lingkungannya,
anak dituntut memiliki konsep-konsep sosial dan fisik yang sesuai dengan
kemampuannya. Anak harus sudah mengetahui apa itu binatang, manusia,
rumah, baik, jahat dan lain-lain.
h. Belajar hubungan sosial yang baik dengan orang tua, serta orang-orang
dekat lainnya, karena akan selalu berhubungan dengan orang lain, baik
dalam keluarganya maupun di lingkungannya, maka ia dituntut untuk
10
dapat membina hubungan baik dengan orang-orang tersebut. Anak
dituntut dapat menggunakan bahasa yang tepat dan baik, bersopan santun.
i. Belajar membedakan mana yang baik dan tidak baik serta pengembangan
hati nurani. Pergaulan hidup selalu berisi dan berlandaskan moral. Sesuai
dengan kemampuannya anak dituntut telah mengetahui mana perbuatan
yang baik dan mana yang tidak baik. Lebih jauh ia dituntut untuk
melakukan perbuatan yang baik dan
menghindarkan perbuatan yang tidak baik.
Diharapkan kebaikan-kebaikan ini menjadi
bagian dari hati nuraninya.
Aktivitas yang sedang ditunjukkan anak
dalam gambar di samping ini menunjukkan
anak sedang berupaya mengembangkan
seluruh aspek perkembangannya.
C. Aspek Perkembangan Anak
Menurut Hadis (2003: 5), secara garis besar ada empat aspek
perkembangan yang perlu ditingkatkan dalam kegiatan pengembangan anak,
yaitu: perkembangan fisik, kognitif, bahasa, dan sosial-emosional. Namun
dalam bahasan kali ini hanya akan dibicarakan tentang perkembangan fisikmotorik,
kognitif dan bahasa, sedangkan perkembangan sosial-emosional
akan dibahas secara terpisah.
1. Perkembangan Motorik
Pertumbuhan fisik pada setiap anak tidak selalu sama, ada beberapa
anak yang mengalami pertumbuhan secara cepat, tetapi ada pula yang
mengalami keterlambatan. Pada masa kanak-kanak, pertumbuhan tinggi
badan dan berat badan relatif seimbang, tetapi secara bertahap tubuh anak
akan mengalami perubahan. Bilamana di masa bayi anak memiliki
penampilan yang gemuk maka secara perlahan-lahan tubuhnya berubah
menjadi lebih langsing, sedangkan kaki dan tangannya mulai memanjang.
Ukuran kepalanya masih tetap besar jika dibandingkan dengan tubuhnya,
namun pada akhir masa kanak-kanak ukuran kepalanya tidak lagi terlalu
besar jika dibandingkan dengan tubuhnya.
Selain berubahnya berat dan tinggi badan, anak juga mengalami
perubahan fisik secara proporsional. Pada masa kanak-kanak, anak
mengalami perubahan fisik menuju proporsi tubuh yang lebih serasi,
walaupun tidak seluruh bagian tubuh dapat mencapai proporsi kematangan
dalam waktu yang bersamaan.
11
Perubahan proporsi tubuh mempunyai irama pertumbuhan sendiri, ada
yang tumbuh cepat dan ada pula yang lambat, namun semuanya akan
mencapai taraf kematangan ukuran tepat pada saatnya.
Pola perubahan yang cenderung berbeda pada setiap anak
menyebabkan pertumbuhan fisik anak-anak tampak berbeda satu sama lain.
Misalnya ada beberapa anak yang memiliki kepala terlihat seperti lebih besar
dari badannya, sedangkan yang lain justru seolah-olah mempunyai kepala
yang terlalu kecil, ada tungkai kakinya yang panjang, tapi ada pula yang
pendek. Perubahan fisik dan perubahan proporsi tubuh anak yang terjadi pada
masa pertumbuhan, akan mempengaruhi bagaimana anak ini memandang
dirinya dan bagaimana dia memandang orang lain. Hal ini akan tercermin
dari pola penyesuaian diri anak. Seorang anak misalnya, yang terlalu gemuk
akan mulai menyadari bahwa dia tidak dapat mengikuti permainan yang
dilakukan oleh teman sebayanya, karena setiap aturan permainan tidak dapat
dipatuhinya atau karena secara fisik anak selalu kalah dalam permainan. Di
pihak lain, teman-temannya akan menganggap anak gemuk itu terlalu lamban
dan tidak perlu diajak bermain lagi. Kondisi ini akan menimbulkan perasaan
tidak mampu dan tidak disenangi teman-temannya, sehingga dapat
mempengaruhi pembentukan konsep dirinya, pada akhirnya akan
mempengaruhi perkembangan kepribadian anak.
Pertumbuhan fisik yang dialami anak akan mempengaruhi proses
perkembangan motoriknya. Perkembangan motorik berarti perkembangan
pengendalian jasmaniah melalui kegiatan pusat syaraf, urat syaraf dan otototot
yang terkoordinasi. Sebagian besar
waktu anak dihabiskan dengan bergerak
dan kegiatan bergerak ini akan sangat
menggunakan otot-otot yang ada pada
tubuhnya.
Coba perhatikan gambar di
samping, anak bersama teman-temannya
sedang bermain dan mengembangkan
kemampuan fisik motoriknya. Tidak ada
rasa takut terpancar dari wajah anakanak
ini.
Gerakan yang banyak menggunakan otot-otot kasar disebut motorik
kasar (gross motor) yang digunakan untuk melakukan aktivitas berlari,
memanjat, melompat atau melempar. Sementara gerak yang menggunakan
otot-otot halus yang disebut motorik halus (fine motor) cenderung hanya
digunakan untuk aktivitas menggambar, meronce, menggunting, menempel
atau melipat.
Berbagai kemampuan yang dimiliki anak dalam menggunakan otot-otot
fisiknya baik otot halus maupun otot kasar dapat menimbulkan rasa percaya
12
diri pada anak bahwa anak mampu menguasai keterampilan-keterampilan
motorik. Keterampilan motorik yang berbeda memainkan peran yang berbeda
dalam penyesuaian sosial dan pribadi anak. karena keterampilan motorik ini
memiliki dua fungsi, pertama, membantu anak untuk memperoleh
kemandiriannya, dan kedua, untuk membantu mendapatkan penerimaan
sosial.
Untuk mencapai kemandirian, anak harus mempu mempelajari dan
menguasai keterampilan motorik yang memungkinkan anak mampu
melakukan segala sesuatu bagi dirinya sendiri. Keterampilan ini meliputi
keterampilan makan, memakai baju, mandi, dan merawat diri sendiri.
Untuk mendapatkan penerimaan sosial, anak dituntut untuk mampu
melakukan berbagai keterampilan seperti membantu pekerjaan rumah atau
pekerjaan sekolah, menguasai keterampilan-keterampilan sekolah seperti
menggambar, melukis, menari, meronce atau anak juga mampu melakukan
ketermpilan yang berkaitan dengan aktivitas bermain bola, memanjat atau
melempar.
Berbagai keterampilan motorik di atas, selayaknya dikuasai anak pada masa
kanak-kanak, karena pada diri anak akan terbentuk rasa percaya diri,
memiliki sifat mandiri dan mendapatkan penerimaan dari teman-teman
sebayanya. Sebaliknya bila anak tidak mampu menguasai keterampilan
motorik tersebut, anak cenderung akan merasa putus asa, tidak percaya diri,
merasa diri tidak bisa melakukan apa-apa yang pada akhirnya dapat terbentuk
penyesuaian sosial dan pribadi yang buruk.
Seiring dengan perkembangan fisik yang beranjak matang,
perkembangan motorik anak sudah dapat terkoordinasi dengan baik. Setiap
gerakannya sudah selaras dengan kebutuhan atau minatnya. Masa ini
ditandai dengan kelebihan gerak atau aktivitas. Anak cenderung
menunjukkan gerakan-gerakan motorik yang cukup gesit dan lincah. Oleh
karena itu, usia ini merupakan masa yang ideal untuk belajar keterampilan
yang berkaitan dengan motorik, seperti menulis, menggambar, melukis,
berenang, main bola dan atletik.
Perkembangan fisik yang normal merupakan salah satu faktor penentu
kelancaran proses belajar, baik dalam bidang pengetahuan maupun
keterampilan. Dengan kata lain, perkembangan motorik sangat menunjang
keberhasilan belajar anak nanti di sekolah dasar. Pada masa usia ini,
kematangan perkembangan motorik umumnya sudah mulai dicapai, karena
itu anak sudah mulai siap untuk menerima kegiatan yang berkaitan dengan
keterampilan.
13
2. Perkembangan Kognitif
Kognitif atau sering disebut kognisi mempunyai pengertian yang luas
mengenai berfikir dan mengamati. Ada yang mengartikan bahwa kognitif
adalah tingkah laku-tingkah laku yang mengakibatkan orang memperoleh
pengetahuan atau yang dibutuhkan untuk menggunakan pengetahuan. Selain
itu kognitif juga dipandang sebagai suatu konsep yang luas dan inklusif yang
mengacu kepada kegiatan mental yang terlibat di dalam perolehan,
pengolahan, organisasi dan penggunaan pengetahuan. Proses utama yang
digolongkan di bawah istilah kognisi mencakup : mendeteksi, menafsirkan,
mengelompokkan dan mengingat informasi; mengevaluasi gagasan,
menyimpulkan prinsip dan kaidah, mengkhayal kemungkinan, menghasilkan
strategi dan berfantasi.
Bila disimpulkan maka kognisi dapat dipandang sebagai kemampuan
yang mencakup segala bentuk pengenalan, kesadaran, pengertian yang
bersifat mental pada diri individu yang digunakan dalam interaksinya antara
kemampuan potensial dengan lingkungan seperti : dalam aktivitas
mengamati, menafsirkan memperkirakan, mengingat, menilai dan lain-lain.
Proses kognitif penting dalam membentuk pengertian karena
berhubungan dengan proses mental dari fungsi kognitif. Hubungan kognisi
dengan proses mental disebut sebagai aspek kognitif.
Faktor kognitif memiliki pemahaman bahwa ciri khasnya terletak
dalam belajar memperoleh dan menggunakan bentuk-bentuk representasi
yang mewakili obyek-obyek yang dihadapi dan dihadirkan dalam diri
seseorang melalui tanggapan, gagasan atau
lambang yang semuanya merupakan sesuatu
yang bersifat mental. Dari pernyataan ini
dapat dikatakan bahwa makin banyak
pikiran dan gagasan yang dimiliki
seseorang, makin kaya dan luaslah alam
pikiran kognitif orang tersebut.
Anak yang ada dalam gambar di
samping ini sedang tekun menggunakan
kemampuan kognitifnya memecahkan
persoalan yang dihadapinya.
Lebih lanjut dapat dijelaskan bahwa kognitif merupakan proses
mental yang berhubungan dengan kemampuan dalam bentuk pengenalan
secara umum yang bersifat mental dan ditandai dengan representasi suatu
obyek ke dalam gambaran mental seseorang apakah dalam bentuk simbol,
tanggapan, ide atau gagasan dan nilai atau pertimbangan.
Faktor kognitif mempunyai peranan penting bagi keberhasilan anak
dalam belajar, karena sebahagian besar aktivitasnya dalam belajar selalu
14
berhubungan dengan masalah mengingat dan berfikir dimana kedua hal ini
merupakan aktivitas kognitif yang perlu dikembangkan.
Hal-hal yang termasuk dalam aktivitas kognitif adalah:
a. Mengingat.
Mengingat merupakan aktivitas kognitif dimana orang menyadari bahwa
pengetahuan berasal dari kesan-kesan yang diperoleh dari masa lampau.
Bentuk mengingat yang penting adalah reproduksi pengetahuan, misalnya
ketika seorang anak diminta untuk menjelaskan kembali suatu
pengetahuan atau peritiwa yang telah diperolehnya selama belajar.
b. Berfikir.
Pada saat berfikir anak dihadapkan pada obyek-obyek yang diwakili
dengan kesadaran. Jadi tidak dengan langsung berhadapan dengan obyek
secara fisik seperti sedang mengamati sesuatu ketika ia melihat, meraba
atau mendengar.
Dalam berfikir obyek hadir dalam bentuk representasi, bentuk-bentuk
representasi yang paling pokok adalah tanggapan, pengertian, atau konsep
dan lambang verbal. Makin berkembang seseorang, makin kayalah anak
akan tanggapan-tanggapan. Hubungan atas tanggapan-tanggapan mulai
dipahami manakala hubungan yang satu dengan yang lain mulai dipahami
secara logis. Perkembangan berikutnya anak akan mampu menentukan
hubungan sebab akibat.
3. Perkembangan Struktur Kognitif
Kognisi sebagai kapasitas kemampuan berfikir dan segala bentuk
pengenalan, digunakan individu untuk melakukan interaksi dengan
lingkungannya. Dengan berfungsinya kognisi mengakibatkan individu
memperoleh pengetahuan dan menggunakannya. Pada prosesnya kognisi
mengalami perkembangan ke arah kolektivitas kemajuan secara
berkesinambungan.
Perkembangan struktur kognisi berlangsung menurut urutan yang sama
bagi semua individu. Artinya setiap individu akan mengalami dan melewati
setiap tahapan itu, sekalipun kecepatan perkembangan dari tahapan-tahapan
tersebut dilewati secara relatif dan ditentukan oleh banyak faktor seperti :
kematangan psikis, struktur syaraf, dan lamanya pengalaman yang dilewati
pada setiap tahapan perkembangan. Mekanisme utama yang memungkinkan
anak maju dari satu tahap pemungsian kognitif ke tahap berikutnya oleh
Piaget disebut: (a) asimilasi, (b) akomodasi, dan (c) ekuilibrium.
a. Asimilasi
Asimilasi merupakan proses dimana stimulus baru dari lingkungan
diintegrasikan pada skema yang telah ada. Dengan kata lain, asimilasi
15
merujuk pada usaha individu untuk menghadapi lingkungan dengan
membuatnya cocok ke dalam struktur organisme itu sendiri yang sudah
ada dengan jalan menggabungkannya. Proses ini dapat diartikan sebagai
suatu obyek atau ide baru ditafsirkan sehubungan dengan gagasan atau
tindakan yang telah diperoleh anak.
Asimilasi tidak menghasilkan perkembangan atau skemata, melainkan
hanya menunjang pertumbuhan skemata. Sebagai suatu ilustrasi, kepada
seorang anak diperlihatkan suatu benda yang berbentuk persegi empat
sama sisi. Setelah itu diperlihatkan persegi panjang. Asimilasi terjadi
apabila anak menjawab persegi panjang adalah persegi empat sama sisi.
Jadi persegi panjang diasimilasikan dengan persegi empat sama sisi. Hal
ini karena bentuk itu dikenal anak lebih awal sementara persegi panjang
diperoleh kemudian. Jika menyangkut masalah ukuran dari bentuk
tersebut asimilasi tidak akan terjadi karena tidak cocok dengan gagasan
yang telah ada. Tetapi jika persegi empat itu dilihat sebagaimana adanya
persegi empat maka hal ini merupakan proses akomodasi.
b. Akomodasi
Akomodasi merupakan proses yang terjadi apabila berhadapan dengan
stimulus baru. Anak mencoba mengasimilasikan stimulus baru itu tetapi
tidak dapat dilakukan karena tidak ada skema yang cocok. Dalam keadaan
seperti ini anak akan menciptakan skema baru atau mengubah skema
yang sudah ada sehingga cocok dengan stimulus tersebut.
Akomodasi dapat dikatakan sebagai proses pembentukan skema baru atau
perubahan skema yang telah ada, seperti contoh di atas dimana persegi
empat dilihat sebagaimana adanya persegi empat.
c. Equilibrium
Akomodasi menghasilkan perubahan atau perkembangan skemata atau
struktur kognitif. Asimilasi dan akomodasi berlangsung terus sepanjang
hidup. Jika seseorang selalu mengasimilasi stimulus tanpa pernah
mengakomodasikan, ada kecenderungan ia memiliki skema yang sangat
besar, sehingga ia tidak mampu mendeteksi perbedaan-perbedaan diantara
stimulus yang mirip. Sebaliknya jika seseorang selalu mengakomodasi
stimulus dan tidak pernah mengasimilasikannya, ada kecenderungan ia
tidak pernah dapat mendeteksi perasaan persamaan dari stimulus untuk
membuat generalisasi. Oleh karenanya harus terjadi keseimbangan antara
proses asimilasi dan akomodasi yang dikaitkan sebagai equiilibrium.
Berkenaan dengan perkembangan kognitif ini, Syamsuddin (1990)
mengungkapkan bahwa proses perkembangan fungsi-fungsi dan perilaku
kognitif menurut Piaget berlangsung mengikuti suatu sistem atau prinsip atau
teknik keseimbangan (seeking equilibrium), dengan menggunakan dua cara
ialah assimilation dan accomodation.
16
Teknik asimilasi digunakan apabila individu memandang bahwa obyekobyek
atau masalah-masalah baru dapat disesuaikan dengan kerangka
berfikir. Sedangkan teknik akomodasi digunakan apabila individu
memandang bahwa obyek-obyek kerangka berfikirnya yang ada sehingga
harus mengubah strukturnya.
Equilibrium menunjuk pada relasi antara individu dan sekelilingnya,
terutama sekali pada relasi antara struktur kognitif individu dan struktur
sekelilingnya. Di sini ada keadaan seimbang bila individu tidak lagi perlu
mengubah hal-hal dalam kelilingnya untuk mengadakan asimilasi dan juga
tidak harus mengubah dirinya untuk mengadakan akomodasi dengan hal-hal
yang baru.
Dari uraian di atas menunjukkan bahwa perkembangan kognitif atau
dapat dipandang sebagai suatu perubahan dari suatu keadaan seimbang ke
dalam keseimbangan baru. Setiap tahap perkembangan kognitif mempunyai
bentuk keseimbangan tertentu sebagai fungsi dari kemampuan memecahkan
masalah pada tahap itu. Ini berarti penyeimbangan memungkinkan terjadinya
transformasi dari bentuk penalaran sederhana ke bentuk penalaran yang lebih
komplek, sampai mencapai keadaan terakhir yang diwujudkan dengan
kematangan berfikir orang dewasa.
Menurut Piaget pertumbuhan mental mengandung dua macam proses
yaitu perkembangan dan belajar. Perkembangan adalah perubahan struktur
sedangkan belajar adalah perubahan isi. Proses perkembangan dipengaruhi
oleh 4 faktor yaitu: (a) heriditas, (b) pengalaman, (c) transmisi sosial dan (d)
ekuilibrasi.
a. Heriditas
Heriditas tidak hanya menyediakan fasilitas kepada anak yang baru lahir
untuk menyesuaikan diri dengan dunianya, lebih dari itu heriditas akan
mengatur waktu jalannya perkembangan pada tahun-tahun mendatang.
Inilah yang dikenal dengan faktor kematangan internal. Kematangan
mempunyai peranan penting dalam perkembangan kognitif, akan tetapi
faktor ini saja tidak mampu menjelaskan segala sesuatu tentang
perkembangan kognitif.
b. Pengalaman
Pengalaman dengan heriditas fisik merupakan dasar perkembangan
struktur kognitif. Dalam hal ini sering kali disebut sebagai pengalaman
fisis dan logika matematis. Kedua pengalaman ini secara psikologi
berbeda. Pengalaman fisis melibatkan obyek yang kemudian membuat
abstraksi dari obyek tersebut. Sedangkan pengalaman logika matematis
merupakan pengalaman dimana diabstraksikan bukan dari obyek
melainkan dari akibat tindakan terhadap obyek (abstraksi reflektif).
17
c. Transmisi sosial
Transmisi sosial digunakan untuk mempresentasikan pengaruh budaya
terhadap pola berfikir anak. Penjelasan dari guru, penjelasan orang tua,
informasi dari buku, meniru, merupakan bentuk-bentuk transmisi sosial.
Kebudayaan memberikan alat-alat yang penting bagi perkembangan
kognitif, seperti dalam berhitung atau membaca, dapat menerima
transmisi sosial apabila anak ada dalam keadaan mampu menerima
informasi. Untuk menerima informasi itu terlebih dahulu anak harus
memiliki struktur kognitif yang memungkinkan anak dapat
mengasimilasikan dan mengakomodasikan informasi tersebut.
d. Ekuilibrasi
Ekuilibrasi merupakan suatu keadaan dimana pada diri setiap individu
akan terdapat proses ekuilibrasi yang mengintegrasikan ketiga faktor tadi,
yaitu heriditas, pengalaman dan transmisi sosial. Alasan yang
memperkuat adanya ekuilibrasi yaitu dimana anak secara aktif
berinteraksi dengan lingkungan. Sebagai akibat dari interaksi itu anak
berhadapan dengan gangguan atau kontradiksi, yaitu apabila situasi pada
pola penalaran yang lama tidak dapat menanggapi stimulus. Kontradiksi
ini menimbulkan keadaan menjadi tidak seimbang. Dalam keadaan ini
individu secara aktif mengubah pola penalarannya agar dapat
mengasimilasikan dan mengakomodasikan stimulus baru yang disebut
ekuilibrasi.
4. Tahapan Perkembangan Kognitif
Para ahli psikologi perkembangan mengakui bahwa pertumbuhan itu
berlangsung secara terus menerus dengan tidak ada lompatan. Kemajuan
kompetensi kognitif diasumsikan bertahap dan berurutan selama masa kanakkanak
Piaget melukiskan urutan tersebut ke dalam empat tahap
perkembangan yang berbeda secara kualitatif yaitu : (a) tahap sensori motor,
(b) tahap praoperasional, (c) tahap operasional konkrit dan (d) tahap
operasional formal.
Setiap tahapan itu urutannya tidak berubah-ubah. Semua anak akan
melalui ke empat tahapan tersebut dengan urutan yang sama. Hal ini terjadi
karena masing-masing tahapan dibangun di atas, dan berasal dari pencapaian
tahap sebelumnya. Tetapi sekalipun urutan kemunculan itu tidak berubahubah,
tidak mustahil adanya percepatan seseorang untuk melewati tahaptahap
itu secara lebih dini di satu sisi dan terhambat di sisi lainnya.
18
a. Tahap Sensorimotor (0 - 2 tahun)
Tahap sensorimotor ada pada usia antara 0-2 tahun, mulai pada masa
bayi ketika ia menggunakan pengindraan dan aktivitas motorik dalam
mengenal lingkungannya. Pada masa ini biasanya bayi keberadaannya masih
terikat kepada orang lain bahkan tidak berdaya, akan tetapi alat-alat inderanya
sudah dapat berfungsi.
Tindakannya berawal dari respon refleks, kemudian berkembang
membentuk representasi mental. Anak dapat menirukan tindakan masa lalu
orang lain, dan merancang kesadaran baru untuk memecahkan masalah
dengan menggabungkan secara mental skema dan pengetahuan yang
diperoleh sebelumnya. Dalam periode singkat antara 18 bulan atau 2 tahun,
anak telah mengubah dirinya dari suatu organisme yang bergantung hampir
sepenuhnya kepada refleks dan perlengkapan heriditer lainnya menjadi
pribadi yang cakap dalam berfikir simbolik.
Menurut Piaget, perkembangan kognitif selama stadium sensorimotor,
intelegensi anak baru nampak dalam bentuk aktivitas motorik sebagai reaksi
stimulus sensorik. Dalam stadium ini yang penting adalah tindakan-tindakan
konkrit dan bukan tindakan-tindakan yang imaginer atau hanya dibayangkan
saja, tetapi secara perlahan-lahan melalui pengulangan dan pengalaman
konsep obyek permanen lama-lama terbentuk. Anak mampu menemukan
kembali obyek yang disembunyikan.
b. Tahap Praoperasional (2 - 7 tahun)
Dikatakan praoperasional karena pada tahap ini anak belum memahami
pengertian operasional yaitu proses interaksi suatu aktivitas mental, dimana
prosesnya bisa kembali pada titik awal berfikir secara logis. Manipulasi
simbol merupakan karakteristik esensial dari tahapan ini. Hal ini sering
dimanefestasikan dalam peniruan tertunda, tetapi perkembangan bahasanya
sudah sangat pesat, kemampuan anak menggunakan gambar simbolik dalam
berfikir, memecahkan masalah, dan aktivitas bermain kreatif akan meningkat
lebih jauh dalam beberapa tahun berikutnya.
Pemikiran pada tahap praoperasional terbatas dalam beberapa hal
penting. Menurut Piaget, pemikiran itu khas bersifat egosentris, anak pada
tahap ini sulit membayangkan bagaimana segala sesuatunya tampak dari
perspektif orang lain. Berkaitan dengan masalah ini Piaget dikenal dengan
eksperimennya melalui Tiga Gunung yang sering digunakan untuk
mempelajari masalah egosentrisme.
Karakteristik lain dari cara berfikir praoperasional yaitu sangat memusat
(centralized). Bila anak dikonfrontasi dengan situasi yang multi dimentional,
maka ia akan memusatkan perhatiannya hanya pada satu dimensi dan
mengabaikan dimensi lainnya. Pada akhirnya juga mengabaikan
19
hubungannya antara dimensi-dimensi ini. Cara berfikir seperti ini
dicontohkan sebagaimana berikut: sebuah gelas tinggi ramping dan sebuah
gelas pendek dan lebar diisi dengan air yang sama banyaknya. Anak ditanya
apakah air dalam dua buah gelas tadi sama banyaknya? Anak pada tahap ini
kebanyakan menjawab bahwa ada lebih banyak air dalam gelas yang tinggi
ramping tadi karena gelas ini lebih tinggi dari yang satunya. Jadi anak belum
melihat dua dimensi secara serempak.
Berfikir praoperasional juga tidak dapat dibalik (irreversable). Anak
belum mampu untuk meniadakan suatu tindakan dengan melakukan tindakan
tersebut sekali lagi secara mental dalam arah yang sebaliknya. Dengan
demikian bila situasi A beralih pada situasi B, maka anak hanya
memperhatikan situasi A, kemudian B. Ia tidak memperhatikan perpindahan
dari A ke B.
c. Tahap Operasional Konkrit (7 - 11 Tahun)
Tahap operasional konkrit dapat digambarkan pada terjadinya
perubahan positif ciri-ciri negatif tahap preoprasional, seperti dalam cara
berfikir egosentris pada tahap operasional konkrit menjadi berkurang,
ditandainya oleh desentrasi yang benar, artinya anak mampu memperlihatkan
lebih dari satu dimensi secara serempak dan juga untuk menghubungkan
dimensi-dimensi itu satu sama lain. Oleh karenanya masalah konservasi
sudah dikuasai dengan baik.
Desentrasi dan konservasi ditunjukkan dalam eksperimen Piaget yang
terkenal mengenai konservasi, yaitu konservasi cairan. Anak diperlihatkan
kepada dua gelas identik, kedua gelas tadi berisikan jumlah air yang sama
banyaknya. Setelah anak mengetahui bahwa kedua gelas berisi air berada
dalam jumlah yang sama, si peneliti menuangkan air dari satu gelas ke dalam
gelas yang lebih tinggi dan kurus. Anak kemudian ditanya, apakah gelas yang
lebih tinggi itu berisikan air dalam jumlah yang sama, lebih banyak atau lebih
sedikit dibandingkan dengan gelas yang satunya ?. Anak-anak pada tahap
operasional konkrit mengetahui bahwa jumlah cairan tetap sama, bahwa suatu
perubahan dalam satu dimensi yaitu tinggi cairan di dalam gelas dapat
diimbangi dengan perubahan yang sebanding dalam dimensi lain yaitu lebar
gelas. Sama halnya ia dapat mengerti bahwa jumlah tanah liat pada sebuah
balok tidak berubah bila bentuknya diubah.
Dalam eksperimen konservasi jumlah yang tipikal, satu barisan yang
terdiri dari 5 kancing dideretkan di atas satu barisan yang juga terdiri dari 5
kancing sehingga kedua barisan sama panjangnya. Si anak setuju bahwa
kedua barisan memiliki jumlah kancing yang sama. Namun, apabila satu
barisan dipendekkan dengan jalan merapatkan jarak kancing-kancingnya,
anak praoperasional mungkin mengatakan bahwa barisan yang panjang
20
mempunyai kancing lebih banyak. Anak pada tahap operasional konkrit tahu
bahwa penyusunan ulang kancing-kancing tersebut tidak mengubah
jumlahnya.
Menurut Piaget, anak pada tahap ini mengerti masalah konservasi
karena mereka dapat melakukan operasi mental yang dapat dibalikan
(reversable).
Reversable transformation (transformasi bolak-balik) terjadi dalam dua
bentuk yaitu ; (1) inversion (kebalikan) + A kebalikan dari - B (penjumlahan
kebalikan pengurangan, perkalian kebalikan pembagian), (2) recipocity
(timbal balik), A < B timbal balik dengan B > A (luas permukaan air pada
sebuah gelas kompensasi dari tinggi permukaan air dan tinggi permukaan air
kompensasi dari luas permukaan air). Ketika sebuah obyek mengalami
perubahan kuantitasnya tidak berubah. Hal ini oleh Piaget disebut konservasi.
Seriasi adalah satu lagi karakteristik tahap operasional konkrit yang
merupakan kemampuan menyusun obyek menurut beberapa dimensi seperti
berat atau ukuran. Seriasi mengilustrasikan penangkapan anak akan satu hal
dari prinsip logis yang penting dan disebut transivitas, yang mengatakan
bahwa ada hubungan tetap tertentu diantara kualitas-kualitas obyek.
Misalnya, bila A lebih panjang dari B, dan B lebih panjang dari C, maka A
pasti lebih panjang dari C. Anak-anak pada tahap ini tahu keabsahan kaidah
itu sekalipun mereka tidak pernah melihat obyek A, B, dan C. Kompetensi
yang oleh Piaget dinamakan seriasi sangat penting untuk pemahaman
hubungan bilangan khususnya dalam matematik.
Pemahaman lain pada tahap operasional konkrit, dapat menalar
serentak mengenai bagian dan keseluruhan yang dikenal dengan istilah
inklusi kelas. Pemahaman mengenai inklusi kelas ini mengilustrasikan prinsip
logis bahwa ada hubungan hirarkis diantara kategori-kategori.
Apabila anak pada tahap ini dihadapkan kepada delapan permen
kuning dan empat permen coklat, kemudian ditanya, “mana permen yang
lebih banyak, permen kuning atau lebih banyak permen coklat ?”. Anak yang
berumur 5 tahun akan mengatakan “lebih banyak permen kuning”. Jawaban
ini menurut Piaget, mencerminkan ketidakmampuan anak untuk bernalar
mengenai bagian atau keseluruhan secara serentak.
Walaupun pada anak-anak ini lebih pesat melampaui anak-anak
praoperasional dalam penalaran, pemecahan masalah dan logika. Pemikiran
mereka masih terbatas pada operasi konkrit. Pada tahap ini anak dapat
mengkonservasi kualitas serta dapat mengurutkan dan mengklasifikasikan
obyek secara nyata. Tetapi mereka belum dapat bernalar mengenai abstraksi,
proposisi hipotesis. Jadi mereka mengalami kesulitan untuk memecahkan
masalah secara verbal yang sifatnya abstrak. Pemahaman terakhir ini baru
dicapai pada tahap oprasional formal.
21
d. Operasional Formal ( 11 - 16 tahun)
Pada tahap operasional formal anak tidak lagi terbatas pada apa yang
dilihat atau didengar ataupun pada masalah yang dekat, tetapi sudah dapat
membayangkan masalah dalam fikiran dan pengembangan hipotesis secara
logis. Sebagai contoh, jika A < B dan B < C, maka A < C. Logika seperti ini
tidak dapat dilakukan oleh anak pada tahap sebelumnya.
Perkembangan lain pada tahap ini ialah kemampuannya untuk berfikir
secara sistematis, dapat memikirkan kemungkinan-kemungkinan secara
teratur atau sistematis untuk memecahkan masalah. Pada tahap ini anak dapat
memprediksi berbagai kemungkinan yang terjadi atas suatu peristiwa.
Misalnya ketika mengendarai sebuah mobil dan tiba-tiba mobil mogok, maka
anak akan menduga mungkin bensinnya habis, businya atau platinanya rusak
dan sebab lain yang memungkinkan memberikan dasar atas pemikiran
terjadinya mobil mogok. Perkembangan kognitif pada tahapan ini mencapai
tingkat perkembangan tertinggi dari tahapan yang dijelaskan Piaget.
Kognitif merupakan salah satu aspek yang harus dikembangkan pada
anak. karena proses kognitif banyak berhubungan dengan berbagai konsep
yang telah dimiliki anak dan berkenaan dengan bagaimana anak
menggunakan kemampuan berfikirnya dalam memecahkan suatu persoalan.
Dalam kehidupannya mungkin saja anak dihadapkan kepada persoalanpersoalan
yang menuntut adanya pemecahan. Menyelesaikan suatu persoalan
merupakan langkah yang lebih kompleks pada diri anak. Sebelum anak
mampu menyelesaikan persoalan, anak perlu memiliki kemampuan untuk
mencari cara penyelesaiannya.
Faktor kognitif mempunyai peranan penting bagi keberhasilan anak
dalam belajar, karena sebahagian besar aktivitas dalam belajar selalu
berhubungan dengan masalah mengingat dan berfikir. Kedua hal ini
merupakan aktivitas kognitif yang perlu dikembangkan.
Piaget merupakan tokoh Psikologi Kognitif yang memandang anak
sebagai partisipan aktif di dalam proses perkembangan. Piaget menyakini
bahwa anak harus dipandang seperti seorang ilmuwan yang sedang mencari
jawaban dalam upaya melakukan eksperimen terhadap dunia untuk melihat
apa yang terjadi. Misalnya anak ingin tahu apa yang terjadi bila anak
mendorong piring keluar dari meja. Hasil dari eksperimen miniatur anak
menyebabkan anak menyusun “teori” tentang bagaimana dunia fisik dan
sosial beroperasi.
Anak membangun teori berdasarkan eksperimen yang dilakukannya.
Saat anak menemukan benda atau peristiwa baru, anak berupaya untuk
memahaminya berdasarkan teori yang telah dimilikinya.
Perkembangan kognitif dapat dipandang sebagai suatu perubahan dari
suatu keadaan seimbang ke dalam keseimbangan baru. Setiap tahap
22
perkembangan kognitif mempunyai bentuk keseimbangan tertentu sebagai
fungsi dari kemampuan memecahkan masalah pada tahap itu. Ini berarti
penyeimbangan memungkinkan terjadinya
transformasi dari bentuk penalaran
sederhana ke bentuk penalaran yang lebih
kompleks sampai mencapai keadaan terakhir
yang diwujudkan dengan kematangan
berfikir orang dewasa.
Anak yang ada dalam gambar di
samping ini sedang mengembangkan
kemampuan kognitifnya, tampak anak
konsentrasi dan berusaha menyelesaikan sesuatu yang sedang dilakukannya.
3. Perkembangan Bahasa
Bahasa merupakan suatu urutan kata-kata, dan bahasa dapat digunakan
untuk menyampaikan informasi mengenai tempat yang berbeda atau waktu
yang berbeda. Vygotsky (1978: 80) berpendapat bahwa “perkembangan
bahasa seiring dengan perkembangan kognitif, malahan saling melengkapi,
keduanya berkembang dalam satu lingkup sosial”.
Piaget (Santrock, 1995: 238) berpendapat bahwa “berpikir itu
mendahului bahasa dan lebih luas dari bahasa”. Bahasa adalah salah satu cara
yang utama untuk mengekspresikan pikiran, dan dalam seluruh
perkembangan, pikiran selalu mendahului bahasa. Bahasa dapat membantu
perkembangan kognitif. Bahasa dapat mengarahkan perhatian anak pada
benda-benda baru atau hubungan baru yang ada di lingkungan, mengenalkan
anak pada pandangan-pandangan yang berbeda dan memberikan informasi
pada anak. Bahasa adalah salah satu dari berbagai perangkat yang terdapat
dalam sistem kognitif manusia.
Piaget menekankan bahwa anak adalah makhluk yang aktif dan adaptif
namun bersifat egosentris yang proses berpikirnya sangat berbeda dengan
orang dewasa, maka pengalaman belajar disesuaikan dengan pemahaman
mereka.
Dalam pandangan Vygotsky (1978: 49), struktur mental atau kognitif
anak terbentuk dari hubungan diantara fungsi-fungsi mental. Hubungan
antara bahasa dan pemikiran diyakini sangat penting dalam kaitan ini.
Vygotsky bahkan menegaskan bahwa bahasa dan pemikiran pada mulanya
berkembang sendiri-sendiri tetapi pada akhirnya bersatu.
23
a. Prinsip yang Mempengaruhi Penyatuan Pemikiran dan Bahasa
Ada dua prinsip yang mempengaruhi penyatuan pemikiran dan bahasa,
yaitu:
1). Semua fungsi mental memiliki asal usul eksternal atau sosial. Anak-anak
harus menggunakan bahasa dan mengkomunikasikannya kepada orang
lain sebelum mereka berfokus ke dalam ke proses mental mereka sendiri.
2). Anak-anak harus berkomunikasi secara eksternal dan menggunakan
bahasa selama periode waktu yang lama sebelum transisi dari kemampuan
berbicara secara eksternal ke internal berlangsung.
Sejalan dengan perkembangan kognisinya, anak pada usia ini sering
kali mengajukan pertanyaan-pertanyaan “Mengapa begini mengapa begitu”,
“Ini apa itu apa”. Minat anak usia ini sangat luas dan mereka selalu ingin
mengetahui segala sesuatu yang ada di dunia ini.
Ibu guru dan anak-anak sedang
berbincang-bincang tentang sesuatu hal.
Nampak dalam gambar di samping, ibu guru
sedang berbicara dengan anak, menjawab
pertanyaan anak dan anak menjawab atau
mengomentari apa yang ditanyakan gurunya.
Antara usia 4-5 tahun, anak sudah
menguasai kalimat yang terdiri dari empat
sampai lima kata. Mereka juga mampu
menggunakan kata depan, seperti di bawah, di
atas, di dalam dan di samping. Anak lebih banyak menggunakan kata kerja
daripada kata benda.
Antara usia 5-6 tahun, kalimat anak sudah terdiri atas enam sampai
delapan kata. Anak sudah dapat menjelaskan arti kata yang sederhana
mengetahui lawan kata, menggunakan kata penghubung, kata depan dan kata
sandang.
Pada masa akhir usia taman kanak-kanak anak umumnya sudah mampu
berkata-kata sederhana dan berbahasa sederhana, cara bicara mereka telah
lancar, dapat dimengerti dan cukup mengikuti tata bahasa walaupun masih
melakukan kesalahan berbahasa.
Berbicara berfungsi sebagai alat komunikasi dengan orang lain. Bila
anak telah menguasai kata-kata, kalimat dan tata bahasa, mereka juga akan
dapat berkomunikasi dengan baik dan lebih efektif.
Kemampuan berbahasa merupakan aspek penting yang perlu dikuasai
anak, tapi tidak semua anak mampu menguasai kemampuan ini.
Ketidakmampuan anak berkomunikasi secara baik karena keterbatasan
kemampuan menangkap pembicaraan anak lain atau tidak mampu menjawab
dengan benar akan menghambat perkembangan anak. Selain dari itu, ada
24
anak yang masih belum mampu mengucapkan huruf-huruf r, sy, s, atau
lainnya membuat anak sulit berkomunikasi dengan anak lain.
Adanya hambatan dalam perkembangan bahasa akan membuat anak
merasa tidak diterima oleh teman-temannya, anak menjadi minder, tidak
percaya diri dan tidak memiliki keberanian untuk berbuat. Kondisi ini dapat
mempengaruhi perkembangan kepribadian anak di kemudian hari.
Sebagai alat komunikasi, bahasa merupakan sarana yang sangat penting
dalam kehidupan anak. Di samping itu bahasa juga merupakan alat untuk
menyatakan pikiran dan perasaan kepada orang lain yang sekaligus berfungsi
untuk memahami pikiran dan perasaan orang lain. Selain dari itu, bahasa juga
merupakan pintu gerbang ilmu pengetahuan, dengan berbahasa anak dapat
berkomunikasi dengan sesama.
Bagi orang tua, masa prasekolah seringkali disebut “traoublesome age
atau masa sulit karena banyak masalah yang mungkin timbul. Sedangkan bagi
pendidik masa ini merupakan persiapan mematangkan anak untuk menerima
pendidikan formal. Para psikolog menyebut masa ini dengan istilah-istilah
sebagai berikut :
_ Pregang age, karena anak sedang mengembangkan dasar-dasar tingkah
laku sosial
_ Exploratory age, karena anak sedang aktif menyelidiki segala sesuatu.
Rasa ingin tahunya begitu besar.
_ Imitative, karena anak sedang senang meniru segala sesuatu.
_ Creative age, karena anak sedang mulai mengembangkan kreativitasnya.
Sejalan dengan perkembangan kognisinya, anak pada usia ini sering
kali mengajukan pertanyaan-pertanyaan “mengapa begini mengapa begitu”,
“ini apa itu apa”. Minat anak usia ini sangat luas dan mereka selalu ingin
mengetahui segala sesuatu yang ada di dunia ini. Mereka sering bertanya apa
saja untuk memuaskan rasa ingin tahunya, dan mereka juga tahu bahwa
pertanyaan itu dapat mempertahankan konsepsinya dengan orang dewasa.
Misalkan pertanyaan : “Mengapa ada hujan”, “Mengapa pohon ada daunnya”,
“Kapan saya besar” dan sebagainya.
Anak adalah makhluk peniru (imitator), ia mencontoh orang lain di
sepanjang kehidupannya. Tatkala masih berusia anak-anak dorongan untuk
meniru orang lain itu bersifat amat kuat. Kemampuan imitasi anak menjadi
modal penting dalam perkembangan bahasanya. Anak senang meniru bunyibunyi
tertentu ataupun ucapan-ucapan orang-orang sekitarnya.
b. Penggunaan Kata, Kalimat dan Tata Bahasa
Pada usia 1 tahun, selaput otak untuk pendengaran membentuk katakata,
mulai saling berhubungan. Anak sejak usia 2 tahun sudah banyak
mendengar kata-kata atau memiliki kosa kata yang luas. Gangguan
25
pendengaran dapat membuat kemampuan anak untuk mencocokkan suara
dengan huruf menjadi terlambat.
Bahasa anak mulai menjadi bahasa orang dewasa setelah anak mencapai
usia 3 tahun. Pada saat itu ia sudah mengetahui perbedaan antara saya, kamu
dan kita.
Pada usia 4-6 tahun kemampuan berbahasa anak akan berkembang
sejalan dengan rasa ingin tahu serta sikap antusias yang tinggi, sehingga
timbul pertanyaan-pertanyaan dari anak dengan kemampuan bahasanya.
Kemampuan berbahasa juga akan terus berkembang sejalan dengan intensitas
anak pada teman sebayanya. Hal ini mengimplikasikan perlunya anak untuk
memiliki kesempatan yang luas dalam menentukan sosialisasi dengan temantemannya.
Dengan memperlihatkan suatu minat yang meningkat terhadap
aspek-aspek fungsional bahasa tulis, ia senang mengenal kata-kata yang
menarik baginya dan mencoba menulis kata yang sering ditemukan. Anak
juga senang belajar menulis namanya sendiri atau kata-kata yang
berhubungan dengan sesuatu yang bermakna baginya.
Antara usia 4 dan 5 tahun, kalimat anak sudah terdiri dari empat sampai
lima kata. Mereka juga mampu menggunakan kata depan seperti di bawah, di
dalam, di atas dan di samping. Mereka lebih banyak menggunakan kata kerja
daripada kata benda.
Antara 5 dan 6 tahun, kalimat anak sudah terdiri dari enam sampai
delapan kata. Mereka juga sudah dapat menjelaskan arti kata-kata yang
sederhana, dan juga mengetahui lawan kata. Mereka juga dapat menggunakan
kata penghubung, kata depan dan kata sandang.
Pada masa akhir usia prasekolah anak umumnya sudah mampu berkatakata
sederhana dan berbahasa sederhana, cara bicara mereka telah lancar,
dapat dimengerti dan cukup mengikuti tata bahasa walaupun masih
melakukan kesalahan berbahasa.
c. Berbicara untuk Komunikasi
Bentuk dan fungsi bicara saling berkaitan. Bila anak telah menguasai
kata-kata, kalimat dan tata bahasa, mereka juga akan dapat berkomunikasi
dengan baik dan lebih efektif.
Salah satu fungsi berbicara untuk komunikasi adalah mengobrol (social
speech). Mengobrol adalah berbicara yang mempunyai makna sosial.
Tujuannya adalah untuk didengar dan dimengerti oleh orang lain dan bukan
oleh diri sendiri. Oleh karena itu mengobrol adalah salah satu ekspresi
kebutuhan akan orang lain dan dipergunakan untuk mengadakan dan
mempertahankan komunikasi bersama mereka. Mengobrol itu sendiri dapat
berbentuk tanya jawab, bertukar pikiran atau informasi tetapi dapat pula
berisi kritikan, suruhan, permintaan atau ancaman.
26
Selain itu pengetahuan umum yang dikuasai oleh anak sangat
mempengaruhi kemampuan berkomunikasi mereka. Pada anak-anak usia
prasekolah, jika mereka tidak mau berkomunikasi, bukan selalu berarti bahwa
mereka tidak mampu berbicara, tetapi lebih banyak karena mereka tidak mau.
d. Pentingnya Skrining dan Deteksi Dini
Didalan otak, proses bicara merupakan proses yang majemuk. Mulai
dari proses mendengar, merekam kata, mengerti, mengucapkan,
menggunakan kata dengan tepat dalam situasi sosial yang tepat. Semua
proses ini merupakan fungsi luhur otak. Lokasi pusat bicara ada di bagian kiri
otak. Sedangkan untuk imajinasi, penghayatan dalam bicara berada dibagian
kanan otak. Agar dapat berbicara/berbahasa dengan baik, kedua bagian ini
harus seimbang, kalau yang berkembang hanya kiri saja, maka penuturan
bahasanya kurang bagus.
Akibat gangguan perkembangan bahasa, biasanya akan menimbulkan
dampak psikososial bagi anak, antara lain kemampuan kognitif, sosialisasi
atau emosinya terbatas. Gangguan tersebut dapat menghambat dan
mengancam masa depannya. Oleh karena itu para orang tua dan pendidik
perlu mendeteksi perkembangan dan kemampuan berbahasa dan berbicara
yang disebut skrining perkembangan anak, sejak usia sebulan hingga 6 tahun.
Gangguan dapat diatasi dengan bantuan dari lingkungannya terutama
keluarga. Lingkungan dapat memberi stimulasi, dan membiarkan anak
mengekspresikan dirinya sendiri, memberikan kebebasan untuk bercerita
tentang pengalamannya dan menjawabnya dengan baik dan dapat dimengerti
oleh anak. Mengingat gangguan perkembangan berbicara dan berbahasa
sangat erat kaitannya dengan masalah perkembangan otak kanan,
memungkinkan gangguan tersebut dapat dihindarkan.
Agar otak anak tumbuh dan berkembang dengan baik, perlu pendidikan
keluarga secara terpadu, artinya tidak hanya menekankan kepatuhan,
keteraturan dan kedisiplinan saja, tetapi juga bermain, kreativitas, imajinasi
dikembangkan, kebebasan untuk mengolah perasaan, obyek yang dipersepsi
sesuai dengan peran otak kanan.
Penutup
Anak usia dini adalah anak yang berada pada rentang usia 0-8 tahun.
Para ahli memandang masa usia dini adalah masa yang paling fundamental
bagi perkembangan selanjutnya. Selain itu masa ini juga dipandang sebagai
masa keemasan (golden age), masa sensitif atau masa peka, masa inisiatif dan
berprakarsa, dan masa pengembangan diri. Begitu pentingnya masa ini maka
para ahli memandang perlunya stimulasi yang bermakna agar anak dapat
berkembang secara optimal.
27
Perkembangan yang dialami anak bersifat progresif, sistematis dan
berkesinambungan dan perkembangan pada masa usia ini mengikuti berbagai
prinsip perkembangan.
Perkembangan anak menyangkut aspek fisik-motorik, kognitif, bahasa,
dan sosial emosional. Perkembangan aspek-aspek tersebut tidak berkembang
sendiri-sendiri tetapi saling berintegrasi satu sama lain. Bagaimana upaya
pendidikan mampu membantu berkembangnya seluruh aspek perkembangan
anak seoptimal mungkin.
DAFTAR PUSTAKA
Daeng, S, Dini P. (1996). Metode Mengajar di Taman Kanak-kanak, Bagian
2. Jakarta : Depdikbud.
Havighurst, Robert J. (1978). Human Development and Education. New York
: Longmans Green and Co.
Helms, D. B & Turner, J.S. (1983) Exploring Child Behavior. New York :
Holt Rinehartand Winston.
Hurlock, Elizabeth, B. (1978). Child Development, Sixth Edition. New York :
Mc. Graw Hill, Inc.
Kartono, Kartini. (1986). Psikologi Anak. Bandung : Alumni.
Santrock, J.W, & Yussen, S.R. (1992). Child Development, 5 th Ed.
Dubuque, IA, Wm, C.Brown.
Solehuddin, M. (1997). Konsep Dasar Pendidikan Prasekolah. Bandung :
FIP UPI
Syaodih, Ernawulan. (2004). Bimbingan di Taman Kanak-kanak. Jakarta:
Dikti Depdiknas
Yusuf, L N, Syamsu. (2000). Psikologi Perkembangan Anak dan Remaja.
Bandung : Remaja Rosdakarya.

No comments:

Post a Comment